Monday, October 26, 2009

Orang yang membuang masa

 Tidak mempunyai matlamat
 Tidak merancang kerja
 Tidak melaksanakan rancangan
 Menagguhkan kerja
 Menunggu hingga ke saat akhir
 Kerja ringan buat secara beramai-ramai
 Menunggu orang yang tidak penting
 Mengikut kawan tanpa tujuan yang tersendiri
 Buat terlalu banyak kerja dalam satu masa
 Bekerja apabila disuruh sahaja
 Tidak pandai menyimpan barang sendiri
 Tidak guna alat yang memudahkan kerja
 Malu bertanya
 Belajar di tempat yang tidak disukai
 Belajar pada masa yang tidak sesuai
 Membebel
 Mengelamun
 Bercakap kosong
 Menonton tv terlalu lama
 Membuat kesilapan yang sama

'Demi Masa, Sesungguhnya manusia itu berada di dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh, pesan memesan dengan kebenaran dan pesan memesan dengan kesabaran"
(Al-Asr: 1-3).

Di Mana Allah Dalam Hati Kita??




Sekali lagi kita tanya diri sendiri “DI MANA ALLAH DALAM HATI kita?” Adakah kita rasa amat gembira bila dapat berdamping denganNya atau sebaliknya? Adakah kita telah berusaha agar Allah sentiasa bersama kita?

Kalau begitu, sejauh manakah kita rasa gembira menerusi solat yang dilaksanakan ketika mendampingi dan bermunajat padaNya? Apakah yang kita dapat rasai ketika sujud di dalam solat dan sejauh mana kita meneruskan zikir terhadapNya bukan hanya terbatas selepas solat, ingatlah ketika Allah menyebut: “Aku bersama hambaKu ketika dia mengingatiKu dan kedua-dua bibirnya bergerak kerana aku”

Adakah kita dapat meluangkan sepertiga malam untuk menyepi diri bersama Allah? Tidakkah kita teringat akan janji2 Allah pada kita yang mampu bangun di tengah2 malam- Allah menyebut: “Adakah terdapat hambaKu yang bangun di tengah malam untuk bertaubat, di mana aku menerima taubatnya, yang memohon keampunanKu, maka aku ampunkan segala dosanya dan memohon sesuatu, maka aku berikan padanya”

Tidakkah kita mahu berusaha untuk menjadikan hati2 ini penuh dengan pujian kepada Allah, berkorban keranaNYa untuk meninggikan syiar agamaNYa walaupun pelbagai rintangan dan halangan.

Berapa banyak ruang dan masa yang ada pada kita untuk memerhatikan segala nikmat yang dikurniakan oleh Allah kepada kita, terus bersyukur padaNya tanpa sebarang perasaan prejudis. Pernahkah terlintas dalam pemikiran kita bagaimana Allah menganugerahkan nikmat hidayah, kesihatan, harta, ilmu pengetahuan, kepandaian, kemahiran, bakat, anak2, ibu bapa yang terlalu menyanyangi kita walau saat kita tersungkur, sahabat, keluarga, suami atau isteri yang mengasihi kita?

Atau kita sekadar menerima nikmatNya tanpa sebarang balasan untuk beramal dan mematuhi segala titah perintah Allah.Sesungguhnya ketahuilah wahai saudara-saudari segama! Dunia dan bumi yang kita pijak ini menjanjikan pelbagai kehancuran, ia boleh berlaku pada apa yang kita ada atau kita cari, termasuk harta benda, anak2, pangkat dan jawatan..tapi apa yang paling penting..DI MANA ALLAH DALAM HATI KITA?

Jika tergerak hati untuk melakukan sesuatu kejahatan, tanyalah diri DI MANA ALLAH DALAM HATI KITA? Allahkah yang patut dicari atau maksiat yang patut ditembusi, bagaimana keadaan aku ketika hendak bertemu dengan Allah pada hari pembalasan yang mungkin esok, lusa atau hari ini atau mungkin pada saat ini..sedangkan aku melakukan maksiat kepadaNya???

"Cermin diri, suluhi hati"

Thursday, October 22, 2009

SURAT DARI KEKASIH

UNTUKMU YANG SELALU KUCINTAI,
Saat kau bangun di pagi hari,

Aku memandangmu dan berharap engkau akan berbicara kepadaKu, bercerita,
meminta pendapatKu, mengucapkan sesuatu untukKu
walaupun hanya sepatah kata...
Atau berterima kasih kepadaKu
atas sesuatu hal yang indah yang terjadi dalam hidupmu semalam,
kelmarin, atau waktu yang lalu....
Tetapi kulihat engkau begitu sibuk mempersiapkan diri untuk pergi bekerja...
Tak sedikit pun kau menyedari Aku dekat denganmu...

Aku kembali menanti saat engkau sedang bersiap,
Aku tahu akan ada sedikit waktu bagimu untuk berhenti dan menyapaKu,
tetapi engkau terlalu sibuk...
Di satu tempat, engkau duduk tanpa melakukan apapun...

Kemudian Aku melihat engkau menggerakkan kakimu.
Aku berfikir engkau akan datang kepadaKu,
tetapi engkau berlari ke telefon dan menelefon seorang teman untuk sekadar berbincang-bincang...

Aku melihatmu ketika engkau pergi bekerja dan
Aku menanti dengan sabar sepanjang hari
Namun dengan semua kegiatanmu,
Ku fikir engkau terlalu sibuk untuk mengucapkan sesuatu kepadaKu...

Sebelum makan siang, Aku melihatmu memandang ke sekeliling, mungkin engkau merasa malu untuk berbicara kepadaKu, itulah sebabnya mengapa engkau tidak sedikitpun menyapaKu...

Engkau memandang tiga atau empat meja sekitarmu dan
melihat beberapa temanmu berbicara dan menyebut namaKu
dengan lembut sebelum menyantap makanan yang Kuberikan,
 tetapi engkau tidak melakukannya....

Ya, tak apalah, masih ada waktu yang tersisa dan
Aku masih berharap engkau akan datang kepadaKu,
meskipun saat engkau pulang ke rumah kelihatan
seakan-akan banyak hal yang harus kau kerjakan.

Setelah tugasmu selesai, engkau menyalakan TV,
Aku tidak tahu apakah kau suka menonton TV atau tidak,
hanya saja engkau selalu ke sana dan menghabiskan
banyak waktu setiap hari di depannya, tanpa memikirkan
apapun dan hanya menikmati acara yang ditampilkan,
hingga waktu-waktu untukKu dilupakan...

Kembali Aku menanti dengan sabar saat engkau menikmati
makananmu tetapi sekali lagi engkau lupa menyebut namaKu
dan berterima kasih atas makanan yang telah Kuberikan...

Saat tidur Kufikir kau merasa terlalu letih.
Setelah mengucapkan selamat malam kepada keluargamu,
kau melompat ke tempat tidur dan tertidur tanpa sepatahpun
namaKu kau sebut. Tidak apa-apa kerana mungkin engkau
masih belum menyedari bahawa Aku selalu hadir untukmu.

Aku telah bersabar lebih lama dari yang kau sedari.
Aku bahkan ingin mengajarkan bagaimana bersabar terhadap orang lain...
Aku sangat menyayangimu, setiap hari Aku menantikan
sepatah kata darimu, ungkapan isi hatimu, namun tak kunjung tiba...

Baiklah..... engkau bangun kembali dan
kembali Aku menanti dengan penuh kasih bahawa hari ini kau akan
memberiKu sedikit waktu untuk menyapaKu...
Tapi yang Kutunggu.... Ah tak juga kau menyapaKu.

Subuh, Zuhur, Asar, Maghrib, Isyak dan Subuh berlalu... dan...
kau masih mengacuhkan Aku. Tiada sepatah kata, tiada
seucap do'a, tiada pula harapan dan keinginan untuk bersujud kepadaKU...
Apakah salahKu padamu...? Rezeki yang Ku limpahkan,
kesihatan yang Ku berikan, Harta yang Ku relakan untukmu,
makanan yang Ku hidangkan , Keselamatan yang
Ku kurniakan, kebahagiaan yang Ku anugerahkan... Apakah
hal itu tidak membuatmu ingat kepadaKu???!!!

Percayalah, Aku selalu mengasihimu, dan Aku tetap berharap
suatu ketika nanti engkau akan menyapaKu, memohon perlindunganKu,
bersujud menghadapKu... Kembali kepadaKu..

Yang selalu menyertaimu setiap saat...
ALLAH

p/s: Lihatlah begitu sayang dan kasihnya Allah kepada hambaNya, tak pernah dilupakan walau sedetik. tetapi kita sering melupakan Dia..Kembalilah kepada Allah. Ingatlah Dia pada setiap masa dan ketika.

Last day as data processor


Hari ni merupakan hari terakhir penulis bekerja sebagai data proseccor di Tharwah Maju Enterprise, Pokok Sena, kedah. Setelah hampir 4 bulan mencedok pengalaman yang sangat berguna, penulis akan bertukar bidang selepas ini. Jika sekarang masih bekerja di hadapan laptop dan di dalam bilik berhawa dingin, selepas ini, barangkali tiada lagi semua itu. Sudah pasti selepas ni, mengelek buku rancangan pengajaran harian, buku-buku nota pelajar, ke sana-sini bermandi peluh dan sebagainya.

Sebagai data processor penulis terpaksa menghafal panjang beratus-ratus buah lori. Inilah cabarannya. tetapi seronok, kerana membuatkan otak ini tidak tersadai begitu sahaja. Berfikir adalah kesukaan, tapi untuk membuat keputusan itulah penderitaan. Apapun pengalaman yang penulis dapat, tidak dapat dibeli dengan wang ringgit. Secara basisnya, penulis sudah 'expert' dalam pengunaan Microsoft Excell (sebelum ini jarang guna), tahu serba sedikit selok belok bekerja di pejabat, dan bagimana menguruskan data bagi sebuah syarikat yang terlibat dengan pembinaan jalan. Semoga pengalaman yang dikutip ini, akan berguna di suatu hari nanti.. InsyaAllah

"Dunia baru akan bermula selepas ni. Sebagai seorang mualiimah"
"Buku, pen, tulisan dan coretannya pasti berbeza"


kusyuknya..


Di sini pengalaman ditimba


Docket yang perlu di key in


pejabat

"Ya Allah, Berkatilah rezeki aku,
redhailah pekerjaanku
untuk dulu kini dan akan datang"

Seikhlas Kelapa Tua


Bagi yang merasakan bahawanya dia adalah pejuang Islam, dan setiap hari memikirkan pasal Islam,  bacalah kisah dibawah. "santap sampai sentap".

KELAPA TUA. Semua orang kenal kelapa tua. Tahu pula gunanya kelapa tua itu. Sangat penting dan sangat berguna kelapa tua ini dalam hidup manusia.

Namun begitu, kewujudannya tidak dipeduli dan tidak diendahkan orang. Kelapa tua ini tidak pernah menjadi topik perbincangan. Tidak pernah dikaitkan dengan apa-apa isu atau masalah. Kalaulah kelapa tua ini mempunyai emosi, tidak ramai orang yang akan dapat merasakan dan menyelami perasaannya. Itulah kelapa tua. Kelapa tua tidak pula pernah bersusah hati kalau orang tidak mempedulikannya. Ia hanya tergantung di atas pokok dan terbuai-buai bila ditiup angin.

Tapi, lazimnya elok-elok kelapa tua itu tergantung di atas pokok sambil menikmati keindahan alam buana ini dari kedudukannya yang tinggi itu, datanglah orang menjoloknya dengan galah yang panjang. Tidak sabar menunggu kelapa tua itu jatuh sendiri. Bukannya selesa kena jolok-jolok macam tu.


Bila tangkainya sudah lemah setelah dijolok beberapa kali, maka gugurlah kelapa tua itu berpusing-pusing ke bumi. Gugur itu pula bukannya rendah. Bukan setakat lima atau sepuluh kaki tapi sampai empat puluh hingga lima puluh kaki. Bunyinya berdentum sampai ke tanah. Kalau kepala orang, boleh bersepai otak.

Masalah kelapa tua ini tidak terhenti di situ sahaja. Ini baru muqaddimahnya. Ia dikutip dan kulit sabutnya dikoyak-koyak dan dibuang sedikit demi sedikit dengan parang cangkuk. Proses ini bukan sekadar sekali tetak sahaja. Berpuluh-puluh kali parang cangkuk itu menusuk ke dalam kulit sabutnya. Seksanya tak boleh nak cerita. Mula-mula sakit tusukan. Lepas itu, sakit dikoyak dan disiat-siat. Ini berterusan sampai tempurung sahaja yang tinggal.

Bila dah sampai ke tempurung, maka tak apalah. Cantik juga rupanya. Keras dan bulat. Tetapi manusia bukan tahu hendak menilai seni yang seperti itu. Tempurung bulat yang cantik itu ditetak pula dengan parang dengan sebegitu kuat hingga terbelah dua di tengah-tengahnya. Maka tersemburlah dan mengalirlah air jernih dari dalam perutnya dan terdedahlah isinya yang putih bersih.

Bagi kebanyakan kehidupan yang lain, kalau sudah sampai ke tahap ini, maka tamatlah riwayat hidupnya. Tetapi bagi kelapa tua ini baru permulaan. Banyak lagi seksaan yang menanti.

Tak cukup dengan menyemburkan air dari dalam perutnya dan mendedahkan isinya, isinya yang putih bersih itu dipisahkan dari tempurung, diparut dan dikukur pula hingga menjadi lumat. Tempurungnya dibuang. Kadang-kadang dibakar. Bentuk asal kelapa tua sudah tidak ada lagi. Yang tinggal hanyalah isinya yang sudah lumat dikukur dan diparut.

Untuk menambah seksanya lagi, dituang pula air ke dalam isi parut itu, diramas-ramas dan diperah-perah. Alangkah seksanya. Kalau dikirakan, ini sudah terkeluar dari batas-batas perikemanusiaan. Kemudian, ia ditapis menjadi santan. Kelapa tua yang dulunya keras dan bulat kini sudah menjadi cecair yang putih.

Setelah itu, minyak dipanaskan ke dalam belanga. Bawang merah, rempah dan rencah-rencah yang lain ditumis. Bila sudah cukup kuning dituanglah santan tadi ke dalam belanga. Maka berpanasanlah santan itu hinga terkeluar baunya.Apabila sudah masak dan baunya harum semerbak ke seluruh ceruk rumah, maka orang pun bertanya:

“Gulai apa tu? Sedap sangat baunya!”
Orang di dapur hanya menjawab, “Gulai ikan bawal.”

Gulai dapat nama. Ikan bawal dapat nama.
Orang kata, “Oh, sedap gulai ni!”
“Oh, sedap ikan bawal ni!”

Jasa kelapa tua tenggelam begitu sahaja. Perjalanan dan pengalamannya yang begitu panjang dan menyeksakan dari sebiji kelapa tua di atas pokok yang tinggi hingga ke belanga yang panas berbahang, tiada siapa yang ambil kira dan ambil peduli.

Alangkah indahnya kalau kita dapat berjasa seperti kelapa tua ini. Jasa-jasa bukan untuk dipuji dan dipuja. Bukan jua untuk dikenang atau untuk mendapat nama..tetapi untuk ta’abbud kepada Allah SWT. Biarlah jasa-jasa kita tidak nampak pada pandangan manusia..tetapi tetap wujud dalam perhatian Allah SWT.

~Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat kelam, dan memakai kacamata hitam..hehe..Ianya wujud tetapi amat sukar dilihat..~

Wednesday, October 21, 2009

Kembali Ke sana 2

Alhamdulillah, hari ni apabila ada sahabat 'message' bagitau dah boleh tahu sekolah yang akan mengajar nanti, tanpa membuang masa, penulis terus 'call' JPN Pulau Pinang. Setelah berpuluh kali mencuba akhirnya berjaya juga bercakap dengan operator. Selepas bagi nama dan no i/c penulis disahkan akan mengajar di SMJK(C) Chung Hwa Confusion, Persiaran Tembaga, Geogtown. Penang.. Allah. Satu cabaran yang agak besar penulis kira. Nampaknya mad'u kali ni bukan sahaja berbeza bangsa dan agama, bahkan di kawasan bandar.

Sudah suratan nampaknya..Pengalaman yang penulis dapat dalam praktikal mungkin boleh digunakan. Bezanya dahulu pentadbiran semuanya Berbangsa Melayu, namun kali ini, Berbangsa Cina. setelah melayari internet, dapatlah serba sedikit latar belakang sekolah ini, walaupun hanya secara basisnya sahaja.

Pengalaman mengajar selama 4 Bulan di SMK Kuala Kubu Bharu, Hulu Selangor, Selangor memberikan 1001 pengertian yang tak dapat dilupakan. Di tugaskan mengajar Tingkatan 4 dalam subjek Matematik. 60 orang pelajar daripada 2 kelas yang berbeza tahap hanya 17 orang  sahaja yang beragama Islam. Selebihnya adalah pelajar Cina dan India. Rupanya sedikit susah untuk mengajar pelajar yang berbangsa lain, terutamanya terpaksa mengajar mata pelajaran yang mereka lebih 'expert' daripada kita. Sebagai guru kena kreatif dan inovatif. Pengajaran tidak boleh statik. Walaupun terpaksa mengajar 'fully in BI (kadang2 hentam je)' bagi kelas 4ST dan 80% dalam Kelas 4SI(1), Alhamdulillah berkat dorongan sahabat2 dan kesabaran, akhirnya penulis berjaya menarik minat mereka terhadap P&P apabila memperbanyakan 'games' dalam pengajaran. Cumanya memakan masa. Pengalaman itu, mungkin boleh diguna untuk P&P yang akan datang.

Majlis perpisahan yang diadakan oleh Kelas 4 Sains Tulen dan 4 Sastera Ikhtisas 1, masih lagi segar dalam ingatan. Nyian lagu 'twinkle-twinklw litle star' terngiang2 di telinga. Terima Kasih Pelajar 4ST dan 4SI(1), dengan pertolongan kalian cikgu dapat keputusan yang sangat cemerlang untuk praktikal.
Semoga kalian berjaya di dalam SPM 2010.

 Semoga Allah mempermudahkan urusanku selepas ini..
Ya Allah kuatkanlah kakiku untuk melangkah dan terus melangkah.

Di sini disertakan beberapa gambar kenangan semasa Praktikal tempoh hari
( Jan-April)


Kenangan : 4SI(1) - kelas ke-3


  Pelajar perempuan 4ST - kelas pertama (bdk2 bijak)


Pelajar Lelaki 4ST - pemalu belaka.


 Kek Perpisahan

Tuesday, October 20, 2009

Kembali ke sana...


Seusai SPM (Sijil Pelajaran Malaysia), penulis dah berhijrah (bukan tetap) ke Penang. Tinggal bersama kakak yang ke-4 (k.za). Sambil itu, bekerja sementara bersama kakak ke-5 (kak ah) yang tinggal tak jauh daripada rumah kak za.. Kemudian sambung pengajian di Kolej Matrikulasi Pulau Pinang.(KMPP). Semasa di UPSI pun lebih kerap balik Penang berbanding Kedah, kerana pengangkutan yang lebih mudah. Kalau balik kedah terpaksa naik 4 buah bas untuk sampai rumah berbanding 2 buah bas sahaja nak ke Penang.

Dua Minggu lepas, apabila keputusan penempatan untuk bakal guru (GSST) sudah diketahui di seluruh Malaysia melalui Laman web KPM, penulis disahkan ditempatkan di Negeri Pulau Pinang. Penempatan di penang ini, sudah tentu menggembirakan keluarga kerana tak jauh dengan rumah. Tatkala majoriti sahabat akan diterbangkan ke Sabah dan ada juga yang akan berjauhan dengan keluarga, Penulis dikira beruntung. Walaupun hakikatnya penulis ingin merantau jauh. Kalau ikutkan hati ingin ke Selangor atau Sabah. Mungkin ingin mengembara mencari pengalaman sebelum berbakti di tanah kelahiran sendiri. Pun begitu, kuasa Allah mengatasi segalanya. Kita sebagai hambaNya, kena akur dan redha dengan apa yang telah ditetapkan. Kerana ia adalah terbaik untuk HambaNya. Penulis yakin, penempatan di Penang ini, mempunyai banyak hikmahnya. Sudah pasti salah satunya mudah untuk menjenguk mak dan ayah yang telah berusia di kampong.


Sebagai bakal pendidik yang masih belum banyak pengalaman, sudah tentu agak bimbang, terutamanya terpaksa mengajar di penang. Kakak pernah cerita bahawasanya pelajar di sana tidak banyak bezanya dengan Kuala Lumpur. Penang ibarat ‘Kuala Lumpur Utara’. Walaupun belum diketahui sekolah apa yang bakal memberikan pengalaman yang pahit dan manis, penulis sentiasa mendoakan Allah bagi yang terbaik untuk penulis. Apapun semoga redha mengiringi diri.

Buat sahabat-sahabat yang akan dipostingkan minggu depan ; 26 October 2009, bermulalah lembaran hidup kita yang baru. Pasti penuh dengan warna-warni ibarat warna pelangi. Semoga semua mampu menjadi muallim/muallimah yang dedikasi dan proaktif. Semoga bertemu lagi..jika tidak di dunia, InsyaAllah di ‘sana’.

'Ana ramyun min rimayatil Islam, farmi ainama syi'ta'
(aku adalah anak panah daripada panahan Islam,

 kemana saja aku dicampakkan, disitulah aku akan berjuang)

Kawan Baik

Bukannya senang nak cari kawan yang baik
Bukan senang juga nak menjadi kawan yang baik.
Kawan yang baik tak pernah mengumpat di belakang kawan baiknya.
Kawan yang baik tak pernah cemburu dengan kejayaan kawan baiknya.
Sebaliknya kawan yang baiklah yang paling banyak membantu kawan baiknya untuk mencapai kejayaan.


Kawan yang baik tak pernah mempengaruhi kawan baiknya untuk membuat perkara yang buruk dan sia-sia.
Kawan yang baik adalah orang yang selalu menasihati kawan baiknya untuk berbuat kebaikan
Kawan yang baik adalah orang pertama yang akan dicari bila tiba masa sedih atau gembira.

Kawan baik menjadi tempat kita meluahkan perasaan yang tidak dapat diluahkan kepada kawan biasa.

Kawan yang baik tak pernah memaksa kawan baiknya untuk sentiasa berada di sisinya.
Kawan yang baik tak pernah melarang kawan baiknya untuk berkawan dengan kawan yang baik.
Kawan yang baik tak pernah cemburu jika kawan baiknya mempunyai ramai kawan baik,
kerana kawan yang baik tahu apa yang paling baik untuk kawan baiknya.
Kawan yang baik akan sentiasa mendoakan kesejahteraan dan kebahagiaan kawan baiknya di dunia dan di akhirat di dalam doanya.



Kita adalah kawan yang baik jika kita faham bahawa kawan baik kita bukanlah seorang yang sempurna.
Kita adalah kawan yang baik jika kita menjadi kawan yang baik kepada kawan baik kita.


Kita bukanlah kawan yang baik jika kita tidak menghargai kawan baik kita, kerana kawan yang baik akan sentiasa menghargai kawan baiknya.
Kita bukanlah kawan yang baik jika kita tidak memberitahu perkara yang baik kepada kawan baik kita, kerana kawan yang baik akan selalu menyampaikan perkara yang baik kepada kawan baiknya.
Dan kalau kita nak dapat kawan baik yang baik, kita mesti lebih dahulu menjadi seorang kawan yang baik...kepada kawan baik kita. MENJADI BUKAN MENCARI.






p/s : Hargailah kawan baik anda..Mungkin kawan baik yang kita peroleh hari ni tak akan kita dapat lagi pada masa hadapan.. hargailah benda di depan mata.
Sekali kita berkawan selamanya tetap kawan.
I love all my friends.. Exspecially para perjuang kebenaran.
Ukhwah Fillah never die.


Wednesday, October 14, 2009

Pilihan di tangan anda



Apabila kamu berkawan dengan lelaki,
Ingatlah ada dua pilihan terbentang


Yang Pertama..
Kamu jadi seperti kelapa..
Mudah diperoleh..
Diparut..
Diperah..
Dan diambil santannya..
Lepas tu hampasnya dibuang...

Yang Kedua..
Kamu menjadi sebutir mutiara..
Berada di dasar lautan..
Tersimpan rapi..
Dilindungi kulit..
Bukan senang nak melihat..
Apa lagi mendapatkannya..
hanya orang yang bertuah..
Berusaha menyelami dasar lautan..
Dapat memperolehnya..
Harganya mahal sekali..
Dan ia akan tersimpan selamanya..

Jadi..
Kamu pilihlah samada
Hendak menjadi kelapa atau pun mutiara..

Di sebalik santan..
menjadi penyedap makanan..
diperah segala kenikmatan..
dengan mudah jatuh menjadi titisan..
akhirnya habis kari dimakan..
pulut panggang sisa habis ditelan..
dan santan hilang tak jadi ingatan..
yang terasa lazat hanya kari dan pulut panggang..
orang tak kenang jasa santan..

Mutiara..
tertanam di dasar yang paling dalam..
sukar andai mengharap jadi perhatian kerana
dilapisi kulit yang keras menghadang..
namun kiranya ditemui insan..
akan menjadi permata hiasan..
terletak tinggi di cincin idaman..
atau di leher nan jinjang..
atau di lengan menawan..
makin lama mutiara tertanam..
makin tinggi nilaian..

OLEH ITU..TENTUKAN YANG MANA SATU PILIHAN..

Menjadi santan..
mudah jadi perhatian..
tapi hanya sebentar jadi santapan..
kemudian hilang segala nikmat dan pujian..

Menjadi mutiara..
sukar ditemukan..
namun bila dihias indah gadis perawan..
hilang ia..tangisan mengiringi berzaman..


                                                                 

Berubahlah...


Salam Perjuangan. Bukan bermaksud ingin mempolitikan 'sepantas kilat'. Namun begitu kita perlu akur bahawa Islam itu bukan hanya pada Ibadat, Solat, mahupun puasa tetapi ia merangkupi semua dan politik adalah salah satu cabangnya. Ingin penulis ulas serba sedikit ucapan TPM yang Merasmikan serentak Persidangan Perwakilan Wanita, Pemuda dan Puteri Umno, malam tadi.

Timbalan Presiden Umno, Tan Sri Muhyiddin Yassin, menggariskan empat rukun untuk dihayati ahli parti ke arah menjadikan Umno lebih kental, kukuh, segar dan terus relevan dengan keadaan semasa bagi mewakili orang Melayu, Bumiputera dan rakyat keseluruhannya.

Empat rukun itu ialah wahdatul fikr (kesatuan minda), wahdatul qalb (kesatuan hati), wahdatul amal (kesatuan amal) dan wahdatul hadaf (kesatuan matlamat). Dengan terbinanya kesatuan minda, Umno mempunyai visi perjuangan yang jelas, manakala kesatuan hati membolehkan ahli menjiwai erti perjuangan parti. "Kesatuan amal pula menjadikan kita bergerak dan bertindak atas satu landasan dan pasukan, manakala kesatuan matlamat membolehkan kita mencapai tujuan perjuangan demi agama, bangsa dan negara," katanya dalam ucapan bertema 'Menggalas Tuntutan Perubahan'..

wehdatul fikr dan wehdatul amal
wehdatul fikr membawa maksud kesatuan pemikiran atau fikrah yang sama dlm gerakan dakwah dan islam. wehdatul fikr ini penting bg sesebuah organisasi ataupun gerakan dakwah secara berkumpulan utk memahami akan perjuangan yang mereka bawa. Tidak perlu dipertikaikan akan cara pembawakan mahupun pergerakan masing-masing, tetapi memahami akan tujuan dan matlamat dlm perjuangan itu sendiri. Dari satu penyatuan pemikiran yg jelas dan kuat, akan lahir nya ukhwah dan semangat memperjuangkan islam. tetapi berlaku juga sebaliknya bilamana seringkali wehdatul fikr ini menjadi salah satu dr punca umat islam kini berpecah belah. ketidakpuasan dan matlamat serta keyakinan terhadap sesuatu pergerakan menjadi punca wehdatul fikr ini menjadi lemah. Wehdatul amal pula ialah kesatuan dlm gerak kerja dakwah. wehdatul fikr merupakan asas kpd terbentuk nya wehdatul amal. di ibaratkan wehdatul fikr ini merupakan pre-requisite kpd wehdatul amal yg kuat.



Jadi, Ingin di tegaskan kepada semua pembaca, apa yang nak didakwahkan kalau parti/organisasi kita sendiri ada masalah. Dakwah bererti mengajak manusia melakukan kebaikan dan menjauhi kemungkaran. Dua perkara ini perlu bergerak seiring. Justeru apa yang UMNO nak dakwahkan kalau rata-rata ahlinya berpakaian menampakkan tubuh, bertudung menampakkan jambul, rasuah dipandang enteng dan ketidakadilan berleluasa.  Jika benar hanya UMNO relevan untuk masa sekarang, kenapa ketidakadilan dan penindasan masih lagi berleluasa.

Adakah wehdatul fikr dan wehdatul amal yang akan dimalkan oleh UMNO betul2 relevan dan mampu melawan PAS yang sudah lama mengamalkan konsep ini.? Tepuk dada tanya iman di dalam dada.

TPM juga mengeluarkan Firman Allah dalam surah As-Saff : ayat 4
“Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh”.

Perlu ditegaskan ini adalah pembelaan AGAMA bukannya BANGSA. Barangkali mungkin benar, PAS yang selalu terlibat dengan demontrasi-demonstri demi menuntut keadilan dipandang enteng oleh UMNO. Adakah ahli UMNO akan bangun seandainya ketidakadilan berlaku dihadapan mata. Ayah atau abang sendiri ditangkap dan ditahan tanpa bicara. Atau mampu angguk-angguk dan geleng-geleng sahaja. Ermm nampaknya rukun yang TPM gariskan akan memakan diri para ahli UMNO sahaja. Masakan tidak, 5 rukun Islam pun belum tentu diamalkan, inikan mahu ditambah dengan rukun baru.

'Menggalas Tuntutan Perubahan'..
“Diharap tidak ada lagi antara kita yang menjadi batu api, batu ronson, kaki cucuk, talam dua muka, pepat di luar rencong di dalam dan si Kitol yang lidah bercabang, tidak ada lagi perpecahan dalaman, tiada lagi team A atau B seperti dulu, tidak ada lagi gerakan menjatuhkan pemimpin atau budaya ugut mengugut dan tidak ada lagi perebutan kuasa sehingga parti menjadi mangsa. Yang ada hanya satu wadah, satu pasukan dan satu Umno, dan itu semua dapat dilaksanakan jika kita menghayati empat rukun itu," Ujar TPM

Nampaknya semua wanita, pemuda dan puteri UMNO perlu membuat satu perubahan yang besar, kerana segala permasalah pati telah terang-terang diuar-uarkan oleh Timbalan Presiden sendiri. Barangkali selepas ini, tiada lagi hiburan melalaikan, tiada lagi ‘jambul’ di hadapan, tiada lagi bantahan terhadap hukuman sebatan, tiada lagi politik wang, tiada lagi salaman lelaki dan perempuan..

Yuk semua, sambutlah seruan TPM, anda perlu berubah. Berubah kepada Islam yang sebenarnya, bukan Islam plastik, mahupun Islam Hadhari yang dicipta manusia.


Nota : anda mempunyai mata hati untuk menilai yang mana satu kaca, dan permata. Jangan salah membuat andaian, buruk padahnya.

Tuesday, October 13, 2009

Dimana kan ku cari ganti

Pilihlah Betul-betul


'Mak saya cakap, kalau nak tengok rupa isteri kita bila dah tua, tengok mak dia, bila saya tgk mak awak tadi, senaaaang hati saya' - petikan daripada Iklan silky white..

Mengamati petikan ayat tersebut,  sudah pasti kecantikan yang menjadi keutamaan. Disini penulis sertakan panduan memilih pasangan hidup. Semoga salah faham di kalangan masyarakat kita mampu dirungkai dan mereka boleh berfikir dengan paradigma baru, yakni, berlandaskan Iman dan Islam.

Berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.
“perempuan itu dinikahi kerana empat perkara: kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. Mendapat keuntunganlah barang siapa yang menikahi perempuan kerana agamanya. Maka anda akan memperoleh keberkatan."

Adapun panduan lain yang telah disepakati dalam memilih bakal isteri demi keberkekalan dan kebahagian rumah tangga iaitu, memilih kerana agamanya, kerana akhlaknya, kerana kebaikannya, kerana mas kahwinnya yang murah, kerana dapat memberi keturunan, kerana kecantikannya, dan kerana keturunan; dan yang bukan dari kerabat yang dekat.


Pemilihan berdasarkan agama itu merupakan yang paling ditekankan dan paling penting dalam pemilihan bakal isteri bagi mendapatkan keluarga yang bahagia lagi berkekalan. Sesungguhnya perempuan yang beragama itu ialah perempuan yang solehah, dan wanita solehah itu merupakan hiasan duniawi yang paling tinggi nilainya.

Kecantikan juga merupakan faktor yang penting dalam pemilihan bakal isteri, namun tidak sepenting agamanya. Fitrah manusia, menyukai yang cantik. Kecantikan penting dan ia merupakan antara sebab lahirnya rasa kasih dan sayang terhadap sesuatu. Dalam Islam, dianjurkan bagi lelaki yang ingin menikahi bakal isterinya untuk melihatnya terlebih dahulu dengan batas-batas yang yang ditetapkan sahaja.

Pemilihan berdasarkan mas kahwin juga diambil kira dalam pemilihan bakal isteri. Sesungguhnya mas kahwin yang mahal itu tidak digalakkan. Dalam satu hadits ada dinyatakan bahawa antara keberkahan seorang perempuan itu adalah segera dinikahkannya (bagi seorang yang berkuasa. Contoh:bapa, datuk), segera melahirkan dan mas kahwin yang murah. Dan dimakruhkan mas kahwin yang mahal dari pihak wanita. Untuk bacaan lanjut mengenai mas kahwin; Klik di sini

Bagi setiap wali perempuan, haruslah pandai memilih pasangan bagi anak perempuannya. Jangan dinikahi lelaki yang buruk perangainya, yang buruk rupanya, yang lemah agamanya, yang tidak menunaikan haknya dengan baik, atau lelaki yang tidak sepadan dengan perempuan dalam masalah keturunan. 

Seseorang telah bertanya kepada Hasan: “beberapa orang telah datang untuk meminang puteriku, jadi, kepada siapakah harus aku nikahkan?” Hasan menjawab: “kepada orang yang lebih bertaqwa kepada Allah. Sebab jika lelaki tersebut mencintai anak perempuan anda, maka dia akan memuliakannya, dan jika lelaki tersebut marah kepada anak perempuan anda, maka dia tidak akan menaganiaya anak perempuan anda”

Ingatlah, jika anda berkahwin kerana kecantikan, ketahuilah bahwa kecantikan itu akan pudar ditelan zaman. Kecantikan yang sebenarnya adalah kecantikan dalaman. Pilihlah betul-betul. Jika kecantikan yang didamba maka cantiklah anda dapat, jika harta yang dikejar, maka hartalah yang dikendong, namun jika agama yang dihambakan, pasti bahagia menyinari taman. Lantaran itu, sikap dan akhlak anda hari ni juga, akan menentukan pasangan anda untuk masa hadapan.



Kalau cinta itu terjalin antara lelaki dan perempuan yang belum
diikat oleh tali perkahwinan, maka mereka tidak perlu berjumpa, bercanda

atau memerlukan apa saja ‘medium’ yang bertentangan dengan kehendak
Allah. Cinta mereka tidak akan dikotori oleh luapan nafsu yang melanggar
syariat. Sebaiknya cinta itu bertaut pada rasa yang suci. Ingin sama-sama
berganding bahu, bersatu rasa, untuk mentaati Allah.

Walaupun kadangkala antara mereka tidak pernah kenal
atau baru berkenalan, tapi hati mereka sudah rasa sayang dan
kasih. Masing-masing memendam rasa. Menunggu saat
bahagia – sambil gigih melaksanakan tanggung-jawab
masing-masing. Tidak ada unsur ‘mabuk’ cinta
yang mengkhayalkan. Atau pembaziran masa
tanpa arah tujuan. Atau ada air mata yang
dialirkan sebab-sebab yang
murahan.

Tidak payah bersentuhan tangan,
kerana mereka sudah bersentuhan hati.
Tak payah berbalas kerlingan mata
kerana mereka sudah pun berbalas-balas doa.

Kalau cinta ini terjalin antara suami isteri,
maka isteri akan meletak seluruh ketaatan kepada suami kerana cintanya
kepada suami datang dari cintanya kepada Allah.

Petikan daripada :Tentang Cinta :Pahrol Mohammad Juoi.

Monday, October 12, 2009

Aku dan Mak


Mak selalu cerita,
masa beranakkan akulah dia paling derita,

lepas bersalin kena masuk hospital pula,
akibat 9 tahun jarak aku dan kakak kelima,
aku disusu oleh mak su, birasnya,
3 hari 3 malam lamanya.

kata mak, aku bertuah hidup zaman sekarang,
mak hidup zaman Jepun punya pemerintahan,
ubi kayulah makanan seharian,
hidup pula macam pelarian.

Masa kecik, mak selalu suapkan aku makanan,
Sayangnya dia padaku bukan kepalang,
Sehingga aku digelar anak kesayangan,
Kasi 'jelous' adik, kakak dan abang..

Usai 4 tahun aku nak bersekolah,
Tadika pokok asam belajar sorang-sorang,
6 tahun sek rendah dan 5 tahun sek menengah,
keputusanku cemerlang buat mak makin sayang.

Lepas SPM aku berhijrah,
pertama kali jauh dari famili,
semesterpertama diKMPP aku punya resah,
pandai berdikari bila dah di UPSI,

Anak tunggal pemegang 'degree',
dapat ijazah bulan 8 itu hari,
mak kata kahwin la 2 tahun lagi,
pandai-pandailah cari suami sendiri.

Mak suka bercerita,
Aku pula pendiam seribu bahasa,
 Diamnya aku diam beretika
menjadi pendengar yang setia.

Mak suka kongsi rahsia hati,
aku pula suka menyendiri,
bukan apa, cuma tak nak  membebani,
terutama orang yang aku sayangi.

Mak tak reti bawa motosikal,
kenderaannya hanyalah basikal,
itupun dah tersadai tak dipedulikan,
akulah 'driver' bila nak ke rumah rakan-rakan.

Dulu, mak kerja sebab nak sara aku mengaji,
Kini mak berhenti sebab aku tak bagi kerja lagi,
Wajah mak gelap sebab bahangnya panas,
wajahku cerah sebab dia jaga dengan pantas.

Aku balik dari kerja rasa keletihan,
baju dah siap dalam lipatan
makanan dah siap dihidangkan..
tak 'dan' aku nak hulurkan tangan

Lepas ni aku dan mak terpisah lagi,
demi mencari rezeki Ilahi,
mak kata, pasti dia rindukan 'kak' nanti,
Jauh di mata dekat di hati.

I love u mak!!!

"Ya Allah, kurniakan kesihatan dan kuatkan dirinya.
Berikan Kesempatan untukku membalas jasanya,.
Jadikan aku anak yang solehah dan mendengar kata"
Nota : Sayangilah Ibu anda, walau siapa pun mereka, berbanggalah dengan mereka..!!

Kisah Dua Umar


Tajuk : belajar daripada dua Umar
Penulis : Hepi Andi Bastoni
Penerbit : Anbakri Publika Sdn Bhd
Harga : RM 15.00 / RM 17.00 ( sabah & Sarawak)

Setelah membaca keseluruhan buku, saya dapati tajuknya tidak menggambarkan isi kandungan kerana hampir keseluruhan isinya berkaitan dengan sirah Rasulullah dan hanya sedikit sahaja yang menyentuh berkenaan dua Umar tersebut.

Namun begitu, ia tidak menjadikan buku ini tidak bagus untuk dibaca, malahan isinya sangat baik kerana penulis mengaitkan isi-isi sejarah dengan suasana semasa. Meskipun latar perbandingannya adalah Indonesia, namun begitu ia masih boleh disesuaikan dengan situasi di Malaysia.

Buku ini mengulas berkenaan taktik perang yang digunakan Rasulullah, kaedah menangani perbezaan, bagaimana menghadapi fitnah, menangani kemiskinan dan sebagainya. Selain menggarapkan tradisi menuntut ilmu ia turut mengajak manusia (sesama muslim) luputkan persengketaan dan satukan suara untuk mencapai kemenangan.

Biarpun sebenarnya kita telah biasa dengan sirah Rasul, namun apabila ia dikaitkan dengan situasi semasa, kita akan lebih mudah melihat hikmah di sebalik kejadian tersebut. Buku ini mampu mencungkil apa yang tertanam dalam pepasir sejarah, kerana ia menggali apa yang semakin dilupai, membasuh dan menghidangkan semula untuk santapan rohani generasi masa kini yang kelihatan semakin materialistik sifat kehidupannya.
 
Wahai manusia, kamu wajib menuntut ilmu. Sesungguhnya Allah memiliki selendang kemuliaan. Barangsiapa mencari satu bab ilmu sahaja, nescaya Allah akan membalutnya dengan selendang kebesaranNya.
 
Kata-kata yang boleh dijadikan pedoman semua :
"Jika rakyatku kelaparan, aku ingin orang pertama yang merasainya.
Kalau rakyatku kekenyangan, aku ingin menjadi orang yang terakhir menikmatinya".
 - umar Al-khattab
 
Apabila ditunjukkan seekor kuda yang cantik dan diperkenalakan orang akan kenderaan rasminya. Dia menyambut 'apa hubungannya dengan dengan aku? kenderaan ini daripadaku" lalu beliau berjalan menuju ke arah seekor keldai yang beliau tunggangi selama ini.
 - Kisah Khalifah Umar Abd Aziz

Sunday, October 11, 2009

Senang Jer.....tapi berkat ke?


Bukan susah nak jadi susah,
bukan senang nak jadi senang,
susah atau senang, kita yang menentukannya.

Kalu anda nak jadi peguam, ustaz, doktor, polis, pelacur, pencuri, orang baik atau orang jahat, senang jer..agak2 apa??? boleh jadi sekaligus sahaja.

Anda jadilah pelakon..anda boleh jadi apa sahaja. Hanya hafal skrip, lakonkan watak dan nah! duit masuk poket. Tak perlu belajar tinggi2, tak perlu penat lelah untuk praktikal, tak perlu fikir pasal assigment, tak perlu buat pinjaman PTPTN..bak kata tak perlu bersusah payah..untuk belajar tinggi-tinggi. Tapi berkat ker macam tu??


Anda boleh jadi Ustazah (bertudung litup) dalam filem ini, pada masa yang sama, boleh jadi pelacur (berpakaian seksi) untuk cerita itu. Andalah pendakwah untuk drama ini, tapi andalah perogol bersiri untuk drama itu (sekadar bebrapa contoh). Bukan niat ingin mengutuk sesiapa, tapi ini adalah kenyataan yang tidak bisa padam. Para artis makin 'menggila'. Peluk, cium suami atau isteri orang sesuka hati..hatta dalam drama/filem yang kononnya islamik sekalipun seperti; Nur Kasih, mahupun Syurga Cinta. Inilah natijahnya apabila Islam dibuang jauh-jauh. Selak Al-Quran bila nak rujuk surah..Solat apabila disuruh manusia.. mana perginya sentimen kita terhadap agama.

Lantas siapa yang perlu dipersalahkan?/ Pelakon yang hanya mengikut skrip? atau pengarahnya: perancang kepada gerak geri tersebut? ataupun penonton yang perlu diajar dengan kisah yang penuh pengajaran.

Pengarah A kata ceritanya akan memberi seribu satu pengajaran.
Pengarah B kata, ceritanya akan membangkitkan seluruh penginsafan.
Pengarah C pula, cerita ini lain daripada yang lain. Pasti membawa 1001 pengertian.

Kadang2 bukan pengajaran yang ditiru, sebaliknya adegan yang mengiurkan yang melekat dalam kotak fikiran. Apa maknanya pengajaran, penginsafan mahupun pengertian, kalau hukum Allah dipandang ringan: tidur bersama suami orang, berpegangan tangan lelaki dan perempuan, berpakaian seolah telanjang. Dayus..memang dayus..mana2 lelaki yang membiarkan isterinya dipeluk orang, walaupun sekadar lakonan.

Wahai pelakon, pengarah, penyanyi (baca artis) sekalian, sedarlah..kembalilah kepada ajaran Al-Quran selagi nyawa masih dibadan. Sesungguhnya azab Allah sangat pedih sangat TAKUT untuk dibayangkan.

Ingat peringatan Allah dalam Al-Quran:-
"Mereka membeli (menukar) kesesatan dengan petunjuk dan azab dengan keampuanan. Alangkah beraninya mereka menghadapi neraka." Al-Baqarah ayat 175


Akibat terlalu gilakan artis kesukaan, minda kanak-kanak pasca ini turut berubah. Semangat untuk menuntut ilmu semakin berkurangan, memakai tudung hanya trend zaman, rambut diwarna dengan macam-macam. Tengok sahaja cerita tom-tom bak mahupun pondok-pondok(sekadar beberapa contoh); kanak-kanak yang bersih jiwanya, diajar menari, menyanyi dan percintaan muda mudi. Senang untuk menjadi artis, tapi fikirkanlah soal keberkatan.

Janganlah kita menyuap anak bini kita dengan 'api neraka' (rezeki yang haram). Fikirkan sejenak, apa guna rumah bertingkat-tingkat, kereta berpuluh-puluh, production di sana sini, jika hidup tanpa keberkatan. Sebagai ibu bapa, kawallah anak anda dalam soal tontonan TV. Mata satu (baca TV) itu, bisa menyuntik virus yang berbahaya ke dalam jiwa anak-anak anda. Bahkan sangat susah dan memakan masa untuk kita memberinya vaksin. Sekuat manapun antibodi anak-anak, kalau tidak dididik nescaya virus menguasai badan. 'mencegah lebih baik daripada mengubati'. Ibu bapa yang bijak pasti akan memberikan pilihan yang terbaik untuk anaknya..itupun mengikut acuan Islam.

Berubah dan bertaubatlah, jangan tangguh2, mungkin kita sudah tidak punya masa.

p/s : penulis cabar mana-mana pengarah, kalu nak buat filem/drama, jadikan Al-Quran dan sunnah sebagai panduan..Macam filem Cinta Madinah (masih perlu penambah baikan). Ada berani??

Lembaran hidup wanita solehah


Mampukah aku menjadi seperti Siti Khatijah?
Agung cintanya pada Allah dan Rasulullah

Hartanya diperjuangkan ke jalan fisabilillah
Penawar hati kekasih Allah

Dapatkah ku didik jiwa seperti Siti Aishah?
Isteri Rasulullah yang bijak
Menjadi rujukan para ilmuan
Pendorong kesusahan dan penderitaan
Tiada sukar untuk dilaksanakan...

Mengalir air mataku
Melihat pengorbanan puteri solehah Siti Fatimah

Akur dalam setiap perintah
Taat dengan abuyanya, yang sentiasa berjuang
Tiada memiliki harta dunia
Layaklah dia sebagai wanita penghulu syurga..

Ketika aku marah
Ingin ku intip serpihan sabar
Dari catatan hidup Siti Sarah...

Tabahkah jiwaku??
Setabah umi Nabi Ismail
Mengendong bayinya yang masih merah
Mencari air penghilang dahaga
Diterik padang pasir merah
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah
Pengharapannya hanya pada Allah
Itulah wanita Siti Hajar...

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman
Bersinar indah, harum tersebar
Bagai wanginya pusara Masyitah...

Layakkah aku menjadi sesufi Rabiatul Adawiyah
Cinta dan rindunya hanya untuk Allah
Tidak diharap kasih insani
Kerana ia tidak abadi.....

.: Pegangan Da'ie :.

Ana ramyun min rimayatil Islam, farmi ainama syi'ta

(aku adalah anak panah daripada panahan Islam, kemana saja aku dicampakkan, disitulah aku akan berjuang')



'aslif nafsak wad'u ghairak (Perbaiki diri dan sampaikan pada yg lain)